Senin, 02 Juli 2012

PERGERAKAN NASIONAL INDONESIA ( Bagian 2 )

5. Gerakan Pemuda
Yang dianggap sebagai perkumpulan pemuda pertama di Indonesia adalah Tri Koro Dharmo (Tiga Tujuan Mulia) yang didirikan oleh Raden Satiman Wirjo Sandjojo, Kadarman, dan Sunardi pada tanggal 7 Maret 1915 di Jakarta. Tujuan didirikannya Tri Koro Dharmo adalah mencapai Jawa raya dengan jalan persatuan antar pemuda Jawa, Sunda, Madura, Bali, dan Lombok. Karena sifatnya yang Jawa sentris maka Tri Koro Dharmo kurang menarik bagi mereka yang tidak berbudaya Jawa. untuk menghindari perpecahan organisasi maka pada tahun 1918 dalam konggres-nya di Solo maka nama Tri Koro Dharmo diubah namanya menjadi Jong Java (Pemuda Jawa) yang bertujuan untuk mendidik para anggotanya supaya kelak dapat memberikan tenaganya untuk pembangunan Jawa Raya dengan jalan mempererat persatuan, menambah pengetahuan, dan menambah rasa cinta kepada kebudayaan sendiri. Pada awalnya Jong Java tidak berpolitik tetapi dengan masuknya pengaruh Haji Agus Salim maka masuklah pengaruh politik di dalam tubuh Jong Java. Anggota Jong Java yang berpolitik lalu mendirikan Jong Islamieten Bond tahun 1924. Seiring dengan munculnya Jong Java di berbagai daerah muncullah berbagai organisasi pemuda yang bersifat kedaerahan seperti :
a. Jong Sumatranen Bond
b. Jong Batak
c. Jong Ambon
d. Jong Celebes

e. Jong Borneo
f. Jong Minahasa

g. Timoress Verbond
h. Sekar Rukun, dan lain-lain


Di Jakarta dibentuklah organisasi pemuda bernama PPPI (Perhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia) tahun 1918 dengan tokohnya Wongsonegoro. Di Bandung berdirilah Jong Indonesia yang nantinya berubah namanya menjadi pemuda Indonesia yang dimotori oleh Mr. Sartono, Ir. Soekarno, Ir. Anwari, dan Mr. Soenarjo.
Organisasi-organisasi pemuda yang bersifat kedaerahan tersebut kemudian bersepakat untuk mengadakan Konggres Pemuda, yaitu :

1. Konggres Pemuda I (30 April - 2 Mei 1926 ) di Jakarta
  • Dipimpin oleh Thabrani
  • Tujuannya menanamkan semangat kerjasama antar perkumpulan pemuda (persatuan pemuda-pemuda Indonesia sebagai bangsa Indonesia)
  • Konggres Pemuda I mengalami kegagalan karena rasa kedaerahan yang masih kuat
2. Konggres Pemuda II ( 27 - 28 Oktober 1928 )
  • Dipelopori oleh PPPI
  • Konggres ini merupakan usaha untuk mempersatukan kembali para pemuda Indonesia
  • Konggres Pemuda II berhasil mencetuskan Sumpah Pemuda yang berisi pengakuan para pemuda akan satu Nusa, satu Bangsa, dan satu Bahasa Indonesia
  • Saat Konggres Pemuda II diperdengarkanlah Lagu Indonesia Raya secara instrumentalia oleh Wage Rudolf Soepratman sebagai lagu kebangsaan serta pengakuan bendera Merah Putih sebagai bendera kebangsaan Indonesia.
Tahun 1930 dalam pertemuan di Solo, para pemuda membentuk organisasi pemuda dengan nama Indonesia Muda yang merupakan fusi atau peleburan organisasi-organisasi Pemuda.

6. PKI ( Part
ai Komunis Indonesia )
Berdiri pada tanggal 23 Mei 1920 yang merupakan gabungan organisasi Syarikat Islam Merah pimpinan Semaun dan ISDV (Ind
ische Social Demokratische Vereeniging, berdiri tahun 1914 di Semarang) pimpinan Hendrick Sneevliet (Pegawai Belanda yang berhaluan komunis serta aktif menyebarkan komunis di Indonesia bekerjasama dengan Semaun) dengan nama PKH (Partai Komunis Hindia). PKH dipimpin oleh :

  1. Ketua : Semaoen
  2. Wakil Ketua : Darsono
  3. Sekretaris : Bergsma
  4. Bendahara : Dekker
  5. Anggota : Baars dan Soegono
Asas perjuangan PKH adalah Sama Rata Sama Rasa dengan prinsip anti kolonialis dan kapitalis serta bersikap Revolusioner / radikal terhadap Pemerintah Kolonial Belanda. Beberapa tokoh belanda yang tidak menyetujui pendirian PKH lalu memisahkan diri dan membentuk ISDP (Indische Social Demokratische Party) yang dipimpin oleh F. Bahler. Pada tahun 1924, Partai Komunis Hindia (PKH) diubah namanya menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI). Sebelumnya pada tahun 1921, PKH menjadi anggota Komintern (Komunis Internasional) yang berpusat di Moskow, Rusia. Puncak kegiatan PKI pada periode pergerakan nasional adalah pemberontakan terhadap pemerintah Kolonial Belanda yang terkenal dengan nama "pemberontakan November 1926" di Jakarta yang disusul kemudian dengan Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Sementara pemberontakan di Sumatera Barat terjadi pada tahun 1927. pemberontakan PKI atau sebenarnya lebih tepat pemberontakan rakyat Indonesia tersebut gagal total sehingga pada tahun 1927 PKI diinyatakan sebagai organisasi terlarang sedangkan para pengikutnya ditangkap dan kemudian di penjarakan / dibuang sebagai pekerja paksa di daerah-daerah terpencil seperti Digul, Papua. Akibat kegagalan pemberontakan PKI maka Pemerintah Kolonial Belanda kemudian memperketat pengawasan dan mempersempit ruang gerak organisasi-organisasi pergerakan nasional yang sudah ada maupun yang baru lahir.

7. Taman Siswa
Berdiri pada
tanggal 3 Juli 1922 di Yogyakarta dengan tokoh pendirinya adalah Soewardi Soerjaningrat atau Ki Hajar Dewantoro (tokoh Indische Partij yang sudah pulang dari pembuangannya di Belanda). Taman Siswa adalah organisasi pergerakan nasional dalam bidang pendidikan dengan tujuan "Mewujudkan Masyarakat Yang Tata Tentrem Tertib Damai" / "mengembangkan Edukasi Kebudayaan" yang merupakan senjata ampuh dalam menghadapi dominasi Pemerintah Kolonial Belanda. Sekolah Taman Siswa dijadikan sebagai alat untuk menyampaikan paham ideologi, yaitu nasionalisme kebudayaan, menyampaikan perkembangan politik, dan juga digunakan untuk mendidik calon-calon pemimpin bangsa yang akan datang yang mempunyai wawasan kebangsaan luas. Dalam hal ini, sekolah merupakan alat untuk meninggikan derajat rakyat melalui pengajaran. Ki hajar Dewantoro merumuskan asas-asas pengajaran nasional selama masa pembuangannya di Belanda (1913-1919). Pola pendidikan / kepemimpinan yang dikembangkannya adalah "Ing Ngarso Sung Tulodho, Ing Madyo Mangun Karso, Tut Wuri Handayani" (Di depan dapat memberikan contoh, di tengah dapat mendorong dan bekerjasama, dan di belakang dapat mendorong untuk maju ke depan). Sekolah-sekolah yang didirikan Taman Siswa adalah :
  1. Taman Indria
  2. Taman Muda
  3. Taman Dewasa
  4. Taman Madya
  5. Taman Guru
  6. Taman Prasarjana
  7. Taman Sarjana Wiyata
Taman Siswa berkembang dengan pesat karena sifatnya yang merakyat. Perkembangan yang pesat tersebut menyebabkan Pemerintah Kolonial Belanda khawatir sehingga pada tahun 1932 dikeluarkanlah UU Sekolah Liar (Wilde Scholen Ordonantie). Dengan undang-undang tersebut maka Taman Siswa harus bubar karena sekolah yang boleh berdiri sekolah-sekolah yang didirikan oleh Pemerintah Kolonial Belanda. Undang-undang tersebut menimbulkan perlawanan kaum pergerakan nasional karena dianggap sangat merugikan. Mereka lalu berdiri di belakang Taman Siswa. Pemerintah Kolonial Belanda akhirnya mencabut undang-undang tersebut pada tahun 1932 karena membuat situasi Hindia Belanda / Indonesia tidak kondusif. Taman Siswa diijinkan terus berkiprah di bidangnya dan perguruan atau organisasi ini hingga sekarang masih eksis serta meneruskan perjuangan pendirinya Ki Hajar Dewantoro. Atas jasa-jasanya yang luar biasa, Pemerintah RI menetapkan tanggal kelahiran Ki Hajar Dewantoro, yaitu tanggal 2 Mei sebagai Hari Pendidikan Nasional sedangkan asas pendidikan Tut Wuri Handayani sebagai semboyan Departemen Pendidikan Nasional.

8. Gerakan Wanita
Tokoh dan perintis gerakan wanita Indonesia adalah Raden Ajeng Kartini (1879-1904). Tanggal lahirnya 21 April diperingati bangsa Indonesia khususnya kaum wanita sebagai Hari Kartini. R.A. kartini lahir di Jepara, Jawa Tengah 21 April 1879. Ketokohan R.A. Kartini tampak melalui cita-citanya untuk kaum wanita Indonesia yang tertulis dalam surat-surat yang ditulis kepada sahabat-sahabatnya di Belanda terutama Mrs. Abendanon. Surat-surat R.A. Kartini tersebut kemudian diterbitkan Mrs. Abendanon tahun 1911 (Tujuh tahun setelah wafatnya R.A. Kartini) dengan judul "Door Duisternis Tot Licht" (Habis Gelap Terbitlah Terang). Tahun 1982, Ny. Soelastin Soetrisno menterjemahkan surat-surat Kartini tersebut lalu diberi nama "Surat-Surat Kartini". Kegiatan R.A. Kartini dalam memperjuangkan pemberdayaan wanita berupa tuntutan emansipasi (persamaan hak) antara pria dan wanita sesuai kodratnya terutama di bidang pendidikan dan perkawinan. Untuk itu R.A. Kartini kemudian mendirikan "Sekolah Kartini" di Rembang, Jawa tengah untuk mendidik para wanita setempat. Selain R.A. kartini, bangsa Indonesia mempunyai banyak tokoh-tokoh gerakan wanita antara lain :
  1. Dewi Sartika (Pelopor gerakan wanita di Jawa Barat). Ia mendirikan Sekolah dengan nama Sekolah Keutamaan Istri
  2. Maria Walanda Maramis (Pelopor Gerakan Wanita di Minahasa, Sulawesi Utara). ia mendirikan organisasi PIKAT (Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunnya).
  3. Soewarni Jayasepoetra (Pelopor gerakan wanita di Bandung, Jawa Barat). Mendirikan organisasi wanita Istri Sedar yang bergerak di bidang politik dengan tujuan mencapai Indonesia Merdeka.
  4. Maria Oelfah dan Ibu Soenarjo Mangoenpoespito. Pendiri organisasi istri Indonesia dengan tujuan mencapai Indonesia Raya.
  5. Nyi Hajar Dewantoro (Istri Ki Hajar Dewantoro, aktif di Taman Siswa)
  6. Ibu Ahmad Dahlan (Istri pendiri Moehammadijah Haji Ahmad Dahlan, aktif di organisasi wanita dibawah Moehammadijah Aisyah), dan lain-lain
Selain munculnya berbagai tokoh gerakan wanita, muncul pula organisasi-organisasi wanita, yaitu antara lain :
  1. Kartini Fonds (Semarang)
  2. Putri Merdika (Jakarta)
  3. Wanita Roekoen Sentosa (Malang)
  4. Majoe Kemoeliaan (Bandung)
  5. Boedi Wanita (Solo)
  6. Kerajinan Amal Setia (Koto Gadang, Sumatera Barat)
  7. Serikat Kaum Ibu Sumatera (Bukit Tinggi, Sumatera Barat
  8. Ina Tuni (Ambon, Maluku)
  9. Gorontalosche Mohammedaansche Vrouwen Vereniging (Sulawesi Utara)
Bila ditelusuri perkembangan gerakan wanita Indonesia terbagi dalam beberapa tahapan, yaitu : a. Tahap Pertama (Masa Feodal) b. Tahap Kedua (Masa Pergerakan Nasional) c. Tahap Ketiga (Masa Persatuan Gerakan Wanita)

9. Partai Nasional Indonesia (PNI)
Berdiri pada tanggal 4 Juli 1927 di Bandung dengan nama awal Perserikatan Nasional Indonesia. Pada tahun 1928 nama organisasi diubah menjadi Partai Nasional Indonesia. Pendiri PNI adalah kaum intelektual yang tergabung dalam Aglemene Studie Club, yaitu Ir. Soekarno, dr. Tjipto Mangoenkoesoemo, Ir. Anwari, Mr. Sartono, Mr. Boediarto. dr. Sanoesi, Mr. Iskaq Tjokrohadisoerjo, dan Mr. Soenarjo.
PNI mempunyai 3 (Tiga) asas, yaitu :
  1. Self Help (Menolong diri sendiri)
  2. Non Kooperasi (Tidak mengadakan kerjasama dengan Pemerintah Kolonial Belanda)
  3. Marhaenisme (Pengerahan massa rakyat tertindas yang hidup dalam kemiskinan di tanah yang kaya raya)
Tujuan PNI adalah mencapai Indonesia merdeka dengan kekuatan sendiri. PNI bersifat terbuka sehingga keanggotaannya cepat berkembang. Cabang-cabang PNI terdapat di seluruh Hindia-Belanda. Kelompok nasionalis revolusioner dapat ditampung di dalam PNI. Pada tahun 1927, PNI memprakarsai berdirinya PPPKI (Permufakatan Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia). Badan ini merupakan sebuah badan koordinasi dari bermacam aliran untuk menggalang kesatuan aksi melawan imperialisme atau penjajahan. Kemajuan yang dicapai PNI dalam menyadarkan rakyat Indonesia akan pentingnya kemerdekaan dan sikapnya yang non kooperasi menimbulkan kecemasan pihak Belanda. Pemerintah Kolonial Belanda memberikan ancaman terhadap PNI untuk menghentikan kegiatannya serta mengawasi dengan ketat gerak-gerik para pemimpin PNI terutama terhadap Ir. Soekarno. Ir. Soekarno bahkan dilarang untuk pergi ke luar Jawa. Karena desas-desus bahwa PNI akan melakukan pemberontakan maka pada tahun 1929 dilakukan penangkapan atas tokoh-tokoh PNI, yaitu Ir. Soekarno, Maskoen Soemodiredjo, Gatot Mangkoeprodjo, dan Soepriadinata. Mereka disalahkan melanggar pasal 153 bis dan 169 KUHP, dianggap mengganggu ketertiban umum, dan menentang kekuasaan Pemerintah Kolonial Belanda. dalam persidangan para tokoh PNI di Bandung, Ir. Soekarno membacakan pembelaannya yang terkenal, yaitu "Indonesia Menggugat". Pembelaan tersebut menelanjangi Pemerintah Kolonial Belanda dengan berbagai kebijaksanaannya yang merugikan rakyat Indonesia. Walaupun pembelaannya hebat tetapi Ir. Soekarno tetap ditahan oleh Pemerintah Kolonial Belanda di Penjara Soekamiskin, Bandung. PNI kemudian dinyatakan sebagai partai/organisasi terlarang oleh Pemerintah Kolonial Belanda pada tanggal 17 April 1931. Sejak ditahannya tokoh-tokoh PNI maka timbul perbedaan pandangan dalam melanjutkan kegiatan PNI. Tanggal 25 April 1931 dalam konggres luar biasa PNI di Jakarta, Mr. Sartono mengambil keputusan untuk membubarkan PNI. Pembubaran PNI tersebut menimbulkan perpecahan di kalangan internal PNI sendiri sehingga berdirilah :
  1. Partindo (Partai Indonesia), yang didirikan oleh Mr. Sartono dan menekankan aksi massa dalam gerakan partai.
  2. PNI Baru (Pendidikan Nasional Baru), yang didirikan oleh Drs. Moehammad Hatta, Mr. Soetan Syahrir, dan kawan-kawan dan menekankan pendidikan politik dalam gerakan partai.
10. Gerakan Buruh Gerakan Buruh tergabung dalam serikat-serikat buruh. Adapun tujuan dibentuknya serikat kerja adalah sebagai berikut :
  1. Memelihara dan memperbaiki syarat perburuhan dengan jalan mengatur hubungan kerja dengan pihak pengusaha
  2. Mengatur hubungan kerja antara pekerja dengan pemerintah tentang kepentingan kedua belah pihak
  3. Mengatur agar kaum pekerja sebagai golongan tersusun yang turut serta dalam pembangunan bangsanya
Secara garis besar Serikat Buruh dapat dibedakan menjadi sebagai berikut :
  1. Organisasi yang tergabung dalam ikatan pekerjaan. Anggotanya terdiri dari orang yang menjalankan pekerjaan yang sama seperti sopir, tukang, pekerja pabrik, dan lain-lain
  2. Serikat Buruh Umum (General Labour Union) yang anggotanya terdiri dari segala macam buruh tanpa memperhatikan jenis pekerjaan masing-masing. Biasanya buruh tersebut tidak terlatih, pendidikannya kurang sesuai dan hanya setengah trampil.
  3. Organisasi dalam ikatan industri/perusahaan/kantor (Industrial Union). Anggotanya terdiri dari kaum buruh yang bekerja pada perusahaan/industri/kantor baik yang terlatih maupun yang tidak terlatih.
Serikat Buruh pertama kali yang ada di Indonesia adalah yang didirikan oleh Perusahaan Belanda, yaitu VSTP (Vereeniging Spoor en Tramweg P (Persatuan Serikat Kerja ersoneel) yang didirikan pada tahun 1908 di Semarang. VSTP banyak mendapat pengaruh komunis sehingga dalam aksi-aksinya VSTP sangat berani melakukan tindakan yang revolusioner seperti pemogokan di Semarang, Madiun, dan Surabaya. Karena pemogokan tersebut maka pimpinan VSTP, yaitu Semaun ditangkap lalu dibuang ke Belanda sementara VSTP kemudian dibubarkan Pemerintah Kolonial Belanda. Sebagai gantinya pada tahun 1927 didirikanlah PPST (Perhimpunan Pegawai Spoor dan Trem) yang berhaluan non politik dan menjadi anggota federasi buruh angkutan internasional. Selain serikat buruh yang didirikan oleh Pemerintah Kolonial Belanda, terdapat juga serikat buruh yang didirikan oleh golongan politik kebangsaan pada tahun 1930 yang dikenal dengan nama Serikat Kerja Berpartai. Serikat Kerja Berpartai antara lain beranggotakan antara lain sebagai berikut :
  1. PSSI (Persatuan Serikat Kerja Indonesia) yang didirikan PBI/Indonesische Studie Club dipimpin Soewono dan Roeslan Wongsokoesoemo dengan tujuan memperbaiki nasib kaum buruh dengan tidak mencampuri urusan politik dan agama.
  2. PKBI (Perserikatan Kaum Buruh Indonesia) yang didirikan oleh PNI Baru/Partindo yang mempunyai tujuan memperbaiki nasib kaum buruh dan mengembangkan perasaan kebangsaan.
Sejalan dengan perkembangan gerakan kebangsaan Indonesia, Serikat Kerja Berpartai juga mengalami perkembangan. Dalam perkembangannya, diadakanlah konggres kaum buruh Indonesia. Kemudian berdirilah CPBI (Central Perkumpulan Buruh Indonesia) dengan asas perjuangan self help dan nasionalisme. Serikat Kerja Berpartai ini akhirnya juga dibubarkan Pemerintah Kolonial Belanda karena tindakannya yang dianggap menentang Pemerintah. Pada kurun waktu tahun 1940, usaha untuk mendirikan gabungan serikat pekerja tercapai, yaitu dengan berdirinya GASPI (Gabungan Serikat Pekerja Partikelir Indonesia). Dalam memperjuangkan nasib kaum buruh, GASPI mengambil sikap kooperasi (kerjasama) dengan Pemerintah Kolonial Belanda sampai dengan masa Pendudukan Jepang di Indonesia (1942). Beberapa organisasi buruh yang berdiri pada masa Pemerintah Kolonial Belanda selain VSTP, PPST, PSSI, dan PKBI adalah :
  1. SS Bond (Staats Spoor Bond), didirikan pada tahun 1905 dan merupakan serikat buruh perusahaan kereta api milik Pemerintah Kolonial Belanda.
  2. PFB (Personeel Fabriek Bond) yang merupakan serikat buruh pabrik. Organisasi ini digerakkan oleh Soerjopranoto untuk melakukan aksi mogok sehingga ia mendapat julukan raja pemogokan buruh.
  3. PVPN (Persatuan Vakboden Pegawai Negeri), merupakan serikat buruh pegawai negeri dibawah pimpinan Raden Panji Soeroso. Organisasi yang tergabung ke dalam PVPN adalah Serikat Guru dan Serikat Pegawai Kereta Api.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international voip calls